Blog

Saya Uut, Saya Indonesia

Hari ini 1 juni 2017, timeline media sosial seperti twitter dan instagram ramai dengan tagar #SayaIndonesiaSayaPancasila. Rasanya mau ikut juga menyumbang cerita tentang pancasila berbarengan dengan foto bertulisan Saya Indonesia Saya Pancasila.
 

Uut Indonesia
#SayaIndonesiaSayaPancasila

Pancasila yang hari ini diramai-ramaikan diharap dapat juga diimplementasikan dalam seluruh aspek kehidupan. Cukup sudah ribut-ribut karena isu agama dan sara yang kemarin ramai digunakan oleh oknum untuk dijadikan komoditas bisnis suara. Muak sekali rasanya melihat tanah air kecintaan kita diisi dengan ribut-ribut antar saudara. Parahnya banyak yang makin beringas dan menyerang anak berusia 15 tahun beramai-ramai. Apa ini kelakuan orang yang hidup di bawah naungan Pancasila? Tragis.
Sebagai anak Indonesia yang bercita rasa internasional, alias keturunan cina, saya merasakan betul segala bentuk perlakuan dari pihak-pihak yang menjunjung perbedaan maupun yang anti. Perbedaan yang sebenarnya telah disatukan oleh pendiri bangsa ini dengan dilahirkannya pancasila yang bersemboyan Bhineka Tunggal Ika.
Mana nih yang suka teriak-teriak ganyang cina? Men, lu ga bakal tau takutnya seorang anak TK yang harus sekolah sambil ketakutan. Masih terlihat jelas gue harus disatukan di ruang kelas yang kecil dengan beberapa anak lain. Guru-guru juga khawatir takut sekolah diserang dan anak-anak polos ini bisa jadi korban kebringasan oknum-oknum Bangsat.
Di tengah ketakutan tersebut, papa yang asli Padang banget bahkan saking aslinya kalo keringet beraroma cabe ijo, menenangkan dengan bilang “Tenang aja, kita orang padang kok. Kalo ketemu yang rusuh-rusuh bilang aja orang padang”. Dulu mah gue iya-iya aja ya ga mikir. Lah sekarang kalo dipikirin mah belom tentu aman juga ya, orang mata gue juga agak sipit dulu, putih juga, lah dibilang orang padang juga mana dihirauin sama perusuh-perusuh. Lagian kalo selamet juga, kan cuma gue doang, temen-temen gue gimana?
 Seiring bertambahnya umur dan pergaulan, gue makin terbuka buat terima berbagai perbedaan. Perbedaan itu indah men, nikmatin aja biar tau rasanya. Gue yakin nih dulu pas Soekarno ngidein pancasila pasti sambil bayangin keseruan dari perayaan-perayaan tiap agama dan suku yang ada di Indonesia.
Negara lain gak bakal punya nih perayaan-perayaan sebanyak kita. Liburan kita juga makin banyak, banyak libur kan bikin seneng ya, bahagia. Tujuannya pasti pengen jadiin Indonesia negara yang bahagia, kan kalo bahagia gampang tuh muncul ide-ide kreatif. Kalo kreatif kan bisa memicu perkembangan dan kemajuan negara ya, dari berbagai sektor, ekonomi, pendidikan, kesehatan (orang bahagia jarang sakit men), bahkan teknologi.
Gara-gara perbedaan juga kan hari libur di Indonesia jadi banyak, Lebaran libur panjang, waisak libur, nyepi libur, natal libur lagi, Imlek juga libur. Seneng kan lu pada, apalagi tiap libur Lebaran, Natal dan Imlek, banyak yang ngarepin angpao. Lu mamam tuh kalo Indonesia ga nyatuin perbedaan kaya sekarang, terutama nih yang lagi teriak-teriak pengen ganti ideologi negara. Mamam tuh libur lu jadi dikit, angpao yang lu harepin 3x setaun gak bakal ada lagi.
Di hari yang penuh makna ini, gue harap makin banyak orang yang terbuka buat terima perbedaan. Terima perbedaan caranya banyak kok, bukan berarti lu harus ikut segala hal prinsipil berbagai macam orang. Cukup pake perasaan, bahagia saat orang lain bahagia. Disitu perbedaan bisa terasa nikmat banget, kalah dah sambel goreng pete.
Pas banget buka puasa, gue mau buka puasa dulu ya.
Salam persatuan, 
Saya Uut, Saya Indonesia dan Saya Pancasila
Selamat Berbuka Puasa.
Tags
Show More

Uut AVCD

Uut Avocado 🥑 Mentalist @WhatTheFaedah | Magicomic | TriObie | Digital Man of KurangTerkenal.com

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close