Blog

Rohis, Grup Whatsapp, dan DWP

Dua malam yang lalu, gue dan teman-teman alumni rohis SMA (seangkatan) mengadakan silahturahim. Orangnya sih ga banyak, dia lagi, dia lagi, dia terus, dia mulu. Ga heran sih, karena yang lain ga pernah kasih kabar, kasih tau dia dimana, udah makan atau belom, hari ini pake baju apa, atau kasih tau hal-hal lain tentang dirinya. Biarpun gitu, kita tetep hormati mereka dengan terus berbagi informasi di grup whatsapp. – Kita maenannya whatsapp bukan bbm karena dulu pada kompak ga ada yg mau pake bb 😛 –

Grup whatsapp ini gunanya banyak banget. Selain buat bagi kabar diri supaya ga kehilangan kabar sesama, juga bisa buat bagi informasi yang baru, undangan acara, kabar duka, kabar rapat bareng anak rohis angkatan berbeda, dan banyak lagi. Pokoknya dari yang bermanfaat sampe ga bermanfaat ngobrol ngobrol seru ada di dalam grup ini.

Oh iya, beberapa minggu yang lalu kita masuk ke grup yang isinya banyak adik-adik rohis dari satu angkatan dibawah kita sampe ke angkatan yang baru masuk. Sebenernya sih seru, anak-anaknya pada bawel, tapi yang agak menggangu disini adalah yang bawel para perempuan doang. Yang laki-laki munculnya bisa diitung pake buku jari. Dan sekalinya muncul biasanya mereka nanggepin isu isu keagamaan dan atau berbau pemerintahan yang gajelas sumbernya. It’s weird.

Aneh kan kalo diajak ngobrol-ngobrol akrab ga muncul, tapi kalo bahas isu-isu itu langsung muncul. Anehnya lagi, biasanya yang kasih isu atau info ga bisa jawab kalo dikasih pertanyaan. Jawaban ngeles paling top adalah “tanya google”, “Wallahu a’lam”.
Apa menurut mereka ngobrol-ngobrol akrab itu ga bermanfaat?
Apa nanggepin isu itu lebih bermanfaat?
Heemh….”kalau” mereka beranggapan seperti itu maka gue akan bilang mereka tolol.
Iyalah TOLOL, ngobrol-ngobrol akrab manfaatnya untuk menciptakan dan menambah keakraban. Setelah tambah akrab, akhirnya menjadi satu dan saling peduli. Ukhuwah makin kuat meeeen.
Nanggepin isu gajelas lah yang jelas ga bermanfaat.  apa yang lebih ga bermanfaat dari menanggapi isu gajelas?
Isu-isu yang bisa bikin mikir “masa sih?”, “iya yah?”, “ih yang bener?”, karena tanpa sumber yang jelas malah timbul penilaian sepihak seperti  “dia gitu sih”, “pasti karena dia…..”, “dia anti-islam”
Tolol kan? Karena nanggepin hal yang  gak jelas asal muasalnya kita jadi nambah dosa fitnah tanpa sadar.
Ngejudge tanpa tau apa yang ada dibelakangnya itu termasuk fitnah lho.

Untuk menghindari hal-hal tolol tadi biasanya gue lakukan ini:
– mencoba mengabaikan,
– kalo mulai gatel mau komentar biasanya gue tanya dulu sumbernya,
– kalo berkaitan dengan orang, gue akan cari tau track record nya. Dari dulu sampe yang terkini.
Prinsip dasarnya sih “memahami sebelum membenci”. Ya ga harus benci juga sih, pokoknya coba pahami dulu aja sebelum kasih penilaian macem-macem.
Mari kita ke cerita utama. Di atas baru intro aja.
Panjang yeh intro nye. Hahahha

Di acara silahturahim, kita obrolin tuh ketidak munculan para laki-laki di grup. Banyak komentar yang keluar, sampe akhirnya kita kompakan buat lemparin isu yang rentan bahkan biasanya haram di anak rohis, dugem.

DWP-2013-line-up
Sumber: Kapanlagi.com

Kenapa dugem? Karena kebetulan ada anak angkatan kita yang inisial namanya mirip sama nama acara musik jedak jeduk populer, DWP. Itu ide awalnya. Tujuannya? Tes seberapa kritis mereka sama permasalahan yang jelas-jelas ada dihadapan mereka, dan mancing yang laki-laki buat nimbrung karena isu dugem itu sensitif buat anak rohis.

Ide itu muncul bertepatan dengan si zeldy share info tentang wisuda hafizh. Ini info jelas, sumbernya juga jelas. Tapi maaf kita gunakan sebagai awalan untuk mulai tes. Zeldi kita minta maaf kalo lu merasa kita gangguin dalam berbagi info kemarin, dan kita berterima kasih karena elu kita jadi bisa mulai tes. 🙂

Zeldi share info, kita tanya-tanya tentang acaranya. Dia jawab becanda aja kita tanya lagi, pokoknya kita nanya mulu deh. Setelah tanya-tanya mulailah nyelipin info harga tiket dwp. Zeldi kayanya merasa bakal ada sesuatu, akhirnya dia kabur setelah mohon maaf lahir dan batin (tau aje lu zel kalo kita mau bikin apa-apa, keren :D).

Info harga tiket disambut dengan rame sama angkatan kita, biar pada nimbrung lah maksudnya. Dan sambutan pertama yang kita terima adalah “tiket menuju neraka mahal amat” dari aldo.
Sambutan dahsyat yang bikin kita makin semangat buat lanjutin tes. Kita kasih pertanyaan dari sambutan dia, tapi sayangnya ga dibales lagi. Payah deh cuma nyeletuk.

Kita tambahin kalo kita udah sampe di exodus, nanya kapan yg lain nyampe. Setelah exodus muncul lah domain, b fashion club, link website exodus, link video dwp. Yang muncul malah laki-laki satu angkatan dibawah kita, yang udah tau kita kaya apa. Ada si ichan dan raden. Raden ketawa-ketawa, ichan Cuma bales -_- aja.

Sampe pagi ga ada satupun laki-laki yang muncul buat komentarin permasalahan ini, padahal banyak yang dijembrengin. Mereka kemana ya? Tutup mata? Atau emang lebih tertariknya sama isu ga jelas sumbernya aja? Atau gimana? Gatau deh, pokoknya mereka menutup dirilah disaat itu. Sama kaya waktu ketemu langsung, ga terbuka.

Akhirnya kita sudahkan tes itu, kita ngobrol-ngobrol akrab aja sama perempuan yang muncul. Daripada grupnya sepi kan, mending akrabkan diri dengan topik makanan lebaran, sinetron chsi, dan thr.

Oh iya gue iseng munculin dwp lagi, daaaaaaaaaan gue dapet balasan “waah kak putra maennya dwp ckckck udah nyangka sih” , “tempat sehari hari”. Yah ampuun ini apa coba dapet judge kaya gini, kenal aja belom, memahami juga belom, tapi langsung di judge gitu. Hahahahaha 😀

 Terus kita ditegur sama ichan, jangan share tempat aneh lagi demi kebaikan bersama.
Cape deeeeeh. Akhirnya kita bongkar aja apa yang kita lakukan itu Cuma tes sensitifitas mereka sama permasalahan yang jelas ada. Dan bagi info supaya ga bego kalo ada yang ajakin kesana. Karena pernah ada kasus lucu, diajak buka puasa ke Exodus di iya in aja. Pas dikasih tau itu tempat apa baru istighfar.

“Akibat kurang pengetahuan dan pergaulan akhirnya dibegoin”

Banyak-banyakin pergaulan dan pengetahuan, tahu banyak dan gaul banyak ga dosa kok. Jadi ga usah takut. Yang dosa itu kalo tau temennya berbuat dosa tapi ga dingetin, tau temennya dosa tapi ikutan, temennya buat dosa malah ditontoni (dosa banget ini). 😀

Jangan menutup diri dari luar dunia kerohisan kalian, karena itu adalah sasaran dakwah kalian. Kalo berkutat di dalem dunia rohis doang mah mubazir. Yang diajak ngaji yang emang suka pengajian, yang diajak sholat jamaah yang emang sering sholat jamaah, yang diajak diskusi quran dan hadist emang yang hobinya itu, mana tantangannya?? Jangan cemen gitu ah kalo jadi anak rohis 🙂
*tambahan*

Mengenai tanggapan:
–          “tiket menuju neraka mahal amat”, ke neraka ga mahal kalo emang niat. Ludahin aja orang tua kalian trus tendang sampe mati. Gratis neraka VIP!! Silahkan kalo mau, gue sih ogah.
–          “waah kak putra maennya dwp ckckck udah nyangka sih” , emang kenapa kalo ke dwp? Kalo denger musiknya aja boleh kan. Paling yang ga boleh kalo ke dwp sambil mabok terus grepe-grepe cewe sembarangan dan itu juga ga bakal gue lakuin lah. Udah gila kali ya gue kalo kaya gitu 😀
–          “tempat sehari hari”, DWP ga setiap hari kali dek. Tekor juga kalo tiap hari 😀
Coba besok-besok kalo komentar yang kece ya adik-adik jangan sedangkal ini :). Terutama komentar masuk neraka mahal.

Masuk surga juga bisa dibilang mahal lho, coba bayangin masuk surga itu harus amal. Berapa banyak? Ga ada yang tau. Yang pasti seumur hidup sering-sering amal biar bisa masuk surga lewat pintu amal. Yang gratis ada kok, sholat! puasa! Sholat harus dalam keadaan bersih dan suci, bayangin harus mandi, minimal punya baju bersih,. Darimana dapetnya? Kerja, beli pake duit, mahal juga kan. Puasa harus ada buka puasa, pake apa? Makanan dan minuman beli juga kan. Mahal juga kan kalo kalian miskin 🙂

Hati-hati dengan standar materi.
Surga, neraka, ga bisa dikur dengan materi ya adik-adik, terutama dengan mahal dan murah. 🙂
Oh iya, randi, fajar, kemana aja kalian? Baru muncul sekarang? Dari kemaren dong munculnya. Jangan buat grup doang tapi ga diisi, dan ga dihidupkan, apalah arti grup silahturahim kalo ga ada pembahasan, dan ngobrol-ngobrol akrab aja ga pernah muncul. Semoga kalian tau apa yang kita mau dengan pembahasan kemaren. Dan ga bikin opini sembarangan soal selektifitas, kalian bukan pki kan yang apa-apa harus dipilih,dan disamakan terlebih dahulu sebelum dishare ? 🙂

Sekedar mengingatkan, buat semua yang baca. Dakwah itu senantiasa berkembang, jadi kita harus update sama target dakwah kita. Supaya pendekatannya lebih psikologis. Begitu yang diajarkan Sayid Quthub.
Silahkan update pendekatan dakwah kalian 🙂

Tags
Show More

Uut AVCD

Uut Avocado 🥑 Mentalist @WhatTheFaedah | Magicomic | TriObie | Digital Man of KurangTerkenal.com

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close