Blog

JKT Oren & JKT Merah

Udah beberapa hari pengen nulis tapi baru sempet sekarang.
Akhirnya punya waktu buat berleha-leha setelah pekan uas dan deadline website kelar.
Yihiiiiiiiiiy…………….

Jadi gini nih ceritanya, beberapa hari yang lalu di twitter, tv, dan facebook penuh dengan berita suporter persija. Untuk kesekian kalinya suporter berbaju oren ini rusuh di GBK. Kali ini pun rusuhnya gede cuy, sampe polisinya pada babak belur dan bonyok-bonyok penuh darah. Ga enak diliat deh pokoknya.

The jak mania ini udah sering dikasih warning sama polisi kalo mao nonton. Sering kali mereka pun pada protes dan merasa diperlakukan dengan tidak adil. Bahkan karena ke-rusuh-an nya, mereka udah di cap sebagai suporter rusuh. Nah ini nih yang mao gue bahas.

Jak Mania JKT Oren
Sumber: Harian Terbit

Sebenernya gue gak setuju kalo The Jak Mania dicap sebagai suporter yang rusuh. Apalagi sampe dicaci  tiap mereka mao nonton tim kesayangannya. “gara-gara the jak senayan jadi macet”, “the jak kampret nih penuh banget”, “yak siap-siap rusuh jakarta” dan masih banyak komentar lain yang lebih pedes.

Awalnya pun gue terperangkap dengan stereotip “the jak rusuh dan kampungan”. Tapi sejak gue punya beberapa temen keren yang ternyata dia the jak mania juga, gue jadi berpikir ulang. Kayaknya terlalu lebay kalo sampe the jak mania di generalisir gitu. Toh ternyata banyak juga the jak mania yang keren, gak rusuh, dan gak kampungan. Salah satunya temen gue yang dosen. Dia ini pinter banget cuy, sekolahnya aja ga kelar-kelar (bukan ga lulus yaa. Tapi masih nyambung sampe s3 gatau dah nih dia mao sambungin sampe ke s berapa lagi, mungkin sampe s7 kali). Gue baru tau dia the jak belum lama ini. Nih orang jauh dari kata rusuh atau kampungan, bahkan sopan ama orang tua. Selain dia, ada lagi temen gue yang jurnalis. Kalo si jurnalis ini udah lama sih gue tau kalo dia the jak, dan sejak kenal dia gue mulai merekonstruksi the jak di kepala gue. Dia cerdas, pengetahuannya luas, sopan juga. Dua aja cukup kali ya buat contoh, karena masih banyak lagi yang lain.

Dari merhatiin beberapa temen gue ini, gue jadi sadar kalo ternyata ga semua the jak itu rusuh, kampungan. Ini gue coba samain dengan suporter jakarta yang di seberang gbk, Jakarta Merah atau JKT 48, atau WOTA. Di JKT Merah pun mengalami nasib yang sama, mereka di cap sebagai alay. Padahal, orang-orang keren nya pun banyak lho di tim ini. Kan aneh ya kalo dua tim ini di cap kaya gitu.

JKT48 JKT Merah
Sumber: Akiba Nation

Kalo menurut gue sih di tiap dunia per-idola-an masing-masin tuh ada levelnya. Singkatnya gua bagi dua bagian besar aja deh, senior-junior.

Tim per-idola-an yang biasanya bikin masyarakat cap jelek itu ada di level junior. Di level ini mereka biasanya perlu banget diakuin sebagai _fans _dengan nunujukin secara berlebihan. Teriak-teriak, ribut kalo idolanya di senggol, rusuh, banyak macem, kadang-kadang norak juga.

Tim senior biasanya lebih kalem, mereka berusaha kasih kontribusi positif ke idolanya. Supportnya udah ga sekedar teriak-teriak, lebih dalem sih biasanya kaya kritik dan saran. Mereka cenderung memantau supaya idola mereka jadi lebih baik.

Dari tulisan ini gue berharap orang-orang di luar dunia per-idola-an bisa paham kalo gak semu orang yang jadi fans berat pasti norak atau bisa dianggap remeh. Minimal bisa membedakan lah level per-idola-an mereka ada dimana sebelum kasih stereotip.

Turut prihatin atas kejadian rusuh JKT Oren.
Semoga dunia per-idola-an bisa terus berkembang, terutama duo per-idola-an ibukota yang ternama si JKT Oren & JKT Merah.

Tags
Show More

Uut AVCD

Uut Avocado 🥑 Mentalist @WhatTheFaedah | Magicomic | TriObie | Digital Man of KurangTerkenal.com

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close