Blog

Halo 2018! Cerita Kaleidoskop 2017 dulu ya (Part 1)

Halo 2018! Tahun baru penuh mimpi-mimpi selanjutnya.

Sebelum lebih jauh melangkah ke 2018, ogut mau cerita tentang apa hal-hal yang ogut lalui selama tahun 2017. Semoga belom telat-telat amat ya. apalagi rumah baru ini pun harus rutin diisi.

Awal tahun baru diisi dengan ogut yang sakit karena komplikasi dari daya tahan tubuh yang menurun dan stress menghadapi 2017 yang terlihat akan sangat berat. Jujur, saat itu overthinking saat tau 2017 segera datang. Untungnya gak lama, dan segera kuatin diri buat hadepin semuanya.

Silahkan nih yang mau tau kaleidoskop 2017 Uut, bisa disimak di bawah:

Januari

Uti Lulus

Januari awal, gue harus berhadapan dengan sidang Uti. Uti, adek gue sidang duluan dibanding gue. Momen yang lumayan nano-nano, senang tapi juga lumayan sedih karena kesusul. Orang-orang pasti akan ledekin gue karena ketinggalan lulus, pikir gue saat itu. Namun gue berusaha santai dan tetap peduli dengan Uti.

Gue gak mau terpengaruh pikiran-pikiran negatif dan malah menjegal Uti di tengah jalan. Gue besarkan hati gue saat itu, dan gue yang anter dia sidang pagi-pagi. Dalam pikiran gue saat itu yang terlintas adalah gue harus bantu Uti menyelesaikan langkah terakhirnya, minimal dia yang bisa jadi contoh buat dua adik gue yang lain kalo gue gak lulus kuliah. Alhamdulillah, Uti lulus sidang hari itu. Gue seneng banget, doa gue di pagi hari dalam perjalanan ke kampus setelah nganter Uti terkabul.

Setelah kelulusan Uti, gue disibukkan dengan acara Prionation. Acara yang harus dibuat sebagai salah satu syarat kelulusan mata kuliah Event Management. Alhamdulillah kerja bareng teman-teman hebat dari SC 2013 bisa membuahkan hasil yang cukup memuaskan. Meskipun ada banyak sandungan selama persiapan, kita berhasil menyelesaikan tugas dengan baik.

Pertengahan bulan merupakan waktu untuk mengambil keputusan yang lumayan penting. Gue harus merelakan Coffee Asylum. Gue harus lepas agar bisa fokus menyelesaikan skripsi dan mengejar target buar lulus 2017. Keringat dan air mata di kedai ini gak akan pernah terlupa, dan gue harap bisa menjadi pengalaman yang membuat gue makin kuat menghadapi dunia. Gue belajar tegas pada diri sendiri saat mengambil keputusan pergi. Gue belajar memilih.

Satu lepas, satu lagi datang. Selepas dari Asylum, gue dapet kontak untuk mencari pengisi acara sebuah Private Party dari pemilik Biro Hukum bilangan Sudirman. Sebuah pesta ulang tahun untuk sang Ibu yang umurnya hampir 100 tahun. Gak butuh waktu lama untuk deal harga, kemudian gue ajukanlah dua kolega gue yang selama ini gue simpan. Namanya Arendo dan Demas, dua orang yang kemampuan musiknya gue jamin mantap. Saat itu, sang klien memilih Arendo untuk dipercaya mengisi musik di perayaan yang berlangsung di Hotel Keraton.

Bulan Januari hampir berakhir, gue kira bulan ini akan berakhir dengan tenang. Ternyata hidup membawa gue belok ke perpisahan lainnya. Dua sahabat gue harus pergi jauh di waktu yang hampir berdekatan. Arief harus ke timur kalimantan untuk mengejar karirnya. Gue kehilangan teman sekaligus ustad yang senantiasa senang berbagi pikir tentang isu-isu agama terkini. Beberapa hari kemudian kabar disusul dengan kabar dari Nana yang visanya sudah disetujui. Nana menyusul istrinya yang sedang menimba ilmu di Australia. Kaget luar biasa, secepat itu dua orang terdekat pergi jauh dari gue.

Februari

Bulan ini semacam hiburan dari bulan sebelumnya yang naik turun. Meskipun diisi dengan ujian yang jadwalnya padat dan hampir tiap hari, gue berusaha menjaga mood pada posisi terbaiknya. Di akhir ujian, gue sempatkan berkunjung ke coffee shop yang suasananya lumayan enak untuk bersantai. Kunjungan tersebut sebagai hadiah buat diri sendiri yang berhasil melewati ujian non-stop.
Uti pun diwisuda bulan ini. Senang rasanya melihat adik sekaligus teman main dan berantem dari kecil ini lulus. Motivasi lulus gue pun ternyata semakin terpacu, gue merasa sudah saatnya untuk melepaskan diri sementara dari urusan rumah untuk diri sendiri. Dengan lulusnya Uti, gue percayakan Dandhy dan Dinda untuk diayomi Uti sementara waktu. Toh mereka bisa lihat salah satu kakaknya ada yang hidupnya cukup lurus untuk dicontoh.

Di penghujung bulan ini, gue pun bersenang-senang ke Dufan bareng teman-teman Strategic Communication 2013. Kita pergi ke Dufan buat melepas penat ngurus acara kemarin sekaligus seneng-seneng sebelum berhadapan sama skripsi yang jadi momok buat para mahasiswa akhir. Terutama akhir banget kaya ogut, yang ga ada kesempatan ngulang lagi.

Cerita di dufan bisa diliat di sini nih DO FUN IN DUFAN?

Maret 

Bulan ketiga yang gue awali dengan kembali mendonasikan darah di PMI. lupa ini yang ke berapa, tapi inget kalo kegiatan ini nagih. Nagih karena selalu muncul rasa barsyukur bisa bantu orang hidup dari tetesan merah pemberian Tuhan ke gue. Kalo sehat mungkin ga berasa tetesan merah bernama Darah ini adalah hal penting, tapi beda saat kondisi kritis. Harapan gue tiap donor adalah mereka yang nerima darah gue bisa kuat dan lanjutin hidup buat berbagi ke orang-orang lain.
Eh iya bulan ini skripsi mulai lho. Enek juga ditumpukin persoalan skripsi di bulan ini. Mau muntah rasanya. Terlalu bumpy buat awalan skripsi yang mesti gue jalani sambil ambil banyak mata kuliah pemenuh jumlah SKS. Enek banget sampe gue ngerasa butuh alihin pandangan sebentar ke tempat lain.

Gue alihkan enek skripsi ke kopi. Gue nyoba buat ikutan Fun Brewing & Latte Art Competition di Maxley Hotel. Namanya juga Fun Brewing ya, kalo menang ya asik dapet hadiah kalo belum menang ya asik juga udah nyobain arena kompetisi perkopian. Lumayan membantu buat ilangin enek skripsi lho. Coba deh yang lagi skripsi dan enek, alihin ke hobby sebentar. Bukan buat kabur ya, buat isitrahat sebentar aja di perjalanan panjang kalian.

Baru adem nih ya karena seneng nyobain lomba, eh mucul berita duka. Anak kesayangan ogut meninggal. Sugar Glider bernama Kanya Pinandita Cingkarila Balabala yang gue sayang banget karena tanggal OOP dia sama kaya tanggal ulang tahun ogut, harus meninggal dunia di tengah ruwetnya skripsi. Menjelang skripsi emang ogut mau hibahin nyanya ke orang lain. Biar dia lebih terawat dan gak merasa terabaikan karena ogut sibuk. Orang yang dihibahin juga udah dapet, dan udah janjian buat serah terima. Tapi gagal. Mungkin nyanya emang gak mau jadi beban pikiran gue selama skripsi dan pilih tiduran dengan nyaman di pohon-pohon surga. Inget banget sore-sore sebelum berangkat kuliah, si nyanya gelantungan di kandang. Keliatannya lemes, gue pun samperin dan bisikin β€œkok lemes? Sabar ya nanti kan ketemu temen baru. Jangan sakit doong. Eh tapi kalo emang ga kuat, nyanya boleh pergi kok”. Gue usap-usap nyanya yang lemes biar kuat.

Mungkin bonding ga bisa bohong ya, meskipun berusaha relain nyanya ke orang lain, tapi gue masih berat buat lepasinnya. Bisa jadi nyanya ngerasa hal yang sama kemudian pilih pergi ke surga aja. Gue dikabarin di pertengahan kelas malem, dinda whatsapp β€œUt Kanya mati !!” ditambah banyak emoticon sedih. Gue shock dan pengen buru-buru pulang ketemu nyanya. Pas pulang ternyata posisi nyanya masih sama persis dengan posisi terakhir gue usap-usap. Hati rasanya remuk liat nyanya yang kaku di posisi itu. Sempet nyesel karena usap-usap sambil ngerasain berat hati dan bisikin kalimat tadi. Cuma bisa apa lagi selain nguburin dan doain? Akhirnya gue cari spot tanah yang enak buat ngubur dan cari baju kesayangan buat penutup jasadnya nyanya. Gali kuburan nyanya sambil nangis, berat sampe harus bergantian sama Dandhy. Semoga nyanya bahagia dan tidur enak di surga. Nanti ketemu lagi ya!!

Segitu dulu yaa. Jadi ga kuat lanjut karena inget nyanya. Tapi tenang aja. Nanti pasti ada kelanjutannya. Toh masih ada banyak bulan di 2017 yang belum diceritain.

Tunggu yaaaaa!!

Tags
Show More

Uut AVCD

Uut Avocado πŸ₯‘ Mentalist @WhatTheFaedah | Magicomic | TriObie | Digital Man of KurangTerkenal.com

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close